Kisah Raja dan Pelayannya

Berprasangka memang sudah menjadi tabiat manusia. Namun prasangka yang seperti apa, itu yang harus bisa kita kelola.Untuk Allah, prasangka itu haruslah selalu baik, karena pasti ada hikmah dibalik kejadian apapun yang menimpa kita.

Berikut sebuah kisah menarik tentang seorang raja dan pelayannya. Semoga kita bisa mengambil ibrahnya:

Ada seorang Raja yang mempunyai seorang pelayan, yang dalam setiap kesempatan selalu berkata kepada sang Raja: “Yang Mulia, jangan khawatir, karena segala sesuatu yang dikerjakan Allah adalah sempurna, Ia tak pernah salah.”

Suatu hari, mereka pergi berburu, pada saat mana seekor binatang buas menyerang sang Raja. Si pelayan berhasil membunuh binatang tersebut, namun tidak bisa mencegah Rajanya dari kehilangan sebuah jari tangan.

Geram dengan apa yang dialaminya, tanpa merasa berterima kasih, sang Raja berkata, “Kalau Allah itu baik, saya tidak akan diserang oleh binatang buas dan kehilangan satu jari saya..!”

Pelayan tersebut menjawab, “Apapun yang telah terjadi kepada Yang Mulia, percayalah bahwa Allah itu baik dan apapun yang dikerjakanNya adalah sempurna, Ia tak pernah salah.”

Merasa sangat tersinggung oleh respon pelayannya, sekembalinya ke istana, sang Raja memerintahkan para pengawalnya untuk memenjarakan si pelayan. Sementara dibawa ke penjara, pelayan tersebut masih saja mengulangi perkataannya: “Allah adalah baik dan sempurna adanya.”

Dalam suatu kesempatan lain, sang Raja pergi berburu sendirian, dan karena pergi terlalu jauh ia ditangkap oleh orang-orang primitif yang biasa menggunakan manusia sebagai korban.

Diatas altar persembahan, orang-orang primitif tersebut menemukan bahwa sang Raja tidak memiliki jari yang lengkap. Mereka kemudian melepaskan Raja tersebut karena dianggap tidak sempurna untuk dipersembahkan kepada dewa mereka.

Sekembalinya ke istana, sang Raja memerintahkan para pengawal untuk mengeluarkan si pelayan dari tahanan, dan Raja itu berkata: “Temanku.. Allah sungguh baik kepadaku. Aku hampir saja dibunuh oleh orang primitif, namun karena jariku tidak lengkap, mereka melepaskanku.”
Tapi aku punya sebuah pertanyaan untukmu. “Kalau Allah itu baik, mengapa Ia membiarkan aku memenjarakanmu ?

Sang pelayan menjawab: “Yang Mulia, kalau saja baginda tidak memenjarakan saya, baginda pasti sudah mengajak saya pergi berburu, dan saya pasti sudah dijadikan korban oleh orang-orang primitif sebab semua anggota tubuh saya masih lengkap.”

Semua yang dikerjakan Allah adalah sempurna, Ia tak pernah salah. Seringkali kita mengeluh mengenai hidup kita, dan pikiran negatif pun membunuh pikiran kita yang positif.

Marilah berpikir positif dan percayalah akan kebaikan Allah setiap saat.

Recommended For You

Buruh Pabrik Sabun menjadi Pengusaha Konveksi

Kisah ini pernah diceritakan pula oleh Alihozi di dalam blog pribadinya yaitu http://Alihozi77.blogspot.com, bahwa pada era tahun 1960-an di sebuah kota kecil di Jawa Timur hiduplah seorang buruh pabrik sabun milik seorang pengusaha nonpribumi. Nama buruh itu oleh si pencerita dipanggil dengan nama ...

Profesor Ini Ungkap Gerhana Matahari Total Sebagai Sunatullah

PALU -- Pakar pemikiran Islam modern Prof Dr H Zainal Abidin, MAg menyebut bahwa fenomena alam gerhana matahari total (GMT) 9 Maret 2016 merupakan sunatullah. Dia menjelaskan, jika GMT benar terjadi, fenomena itu merupakan salah satu bentuk kekuasaan Allah yang ditunjukkan kepada manusia di muk ...