Muslimah Berjilbab Hadapi Diskriminasi Peluang Kerja di AS

Wanita Muslim yang mengenakan jilbab alami diskriminasi di pasar kerja di Amerika Serikat, pengusaha lebih senang memilih karyawan yang menggunakan tanpa pakaian identitas agama, sebuah studi baru menemukan.

“Kami melakukan percobaan lapangan untuk menyelidiki sejauh mana individu mengenakan pakaian keagamaan menghadapi diskriminasi selama proses perekrutan,” kata Sonia Ghumman, asisten profesor dari University of Hawaii di Manoa Shidler College of Business, Phys.org.

Studi tersebut meminta sekelompok mahasiswi untuk mengenakan hijab (jilbab) dan mencoba untuk melamar pekerjaan yang berbeda di Amerika Serikat.

“Kami meminta siswi (usia 19-22) dari beberapa latar belakang etnis untuk mencari pekerjaan dengan dan tanpa jilbab di toko retail dan restoran di pusat- pusat perbelanjaan,” kata Ghumman.

“Mal yang terletak terutama di kota-kota menengah di Midwest. Para pencari kerja dipasangkan dengan satu pengamat untuk menjalankan 112 percobaan.”

Hasil penelitian menunjukkan bahwa gadis-gadis berjilbab menghadapi diskriminasi pada tingkat yang berbeda dalam pasar peluang pekerjaan yang berbeda.

Tanggapan dibagi menjadi diskriminasi formal, ditandai dengan perilaku negatif eksplisit seperti penolakan, diskriminasi interpersonal dengan  ekspresi yang lebih halus , diskriminasi baik dalam perilaku nonverbal dan verbal.

Temuan juga mengungkapkan bahwa muslimah memakai jilbab memiliki dampak negatif pada semua aspek dari proses perekrutan dibandingkan dengan wanita Muslim yang tidak memakainya.

Studi ini melacak beberapa daerah proses perekrutan, termasuk izin untuk menyelesaikan aplikasi pekerjaan, ketersediaan lapangan kerja, panggilan pekerjaan, waktu interaksi, dan dampak negatif yang dirasakan dan kurangnya minat oleh majikan.

Studi menyimpulkan bahwa wanita jilbab cukup terbatasi menerima tawaran pekerjaan daripada wanita Muslim yang tidak mengenakan jilbab.

Hal ini juga menunjukkan bahwa wanita berkerudung lebih mungkin untuk dipekerjakan oleh organisasi perusahaan dengan keragaman agama karyawannya yang tinggi.

Studi ini bukan yang pertama oleh Ghumman pada diskriminasi terhadap Muslim  di AS.

Sebuah studi sebelumnya oleh Ghumman dan peneliti Ann Marie Ryan dari Michigan State University dilakukan,  dengan judul “Tidak diterima di sini: Diskriminasi terhadap perempuan yang mengenakan jilbab Muslim”.

Menurut Ghumman, perempuan Muslimah yang berjilbab mendapatkan diskriminasi ketika pada saat pertama kali datang ke tempat kerja di AS.

Meskipun tidak ada perkiraan resmi, AS adalah rumah bagi minoritas Muslim diperkirakan enam hingga delapan juta. (OI.net/Dz)

Recommended For You

Janganlah Bersedih

Janganlah terlalu bersedih dari rasa sakit yang dialami. Jangan murung atas musibah yang terjadi. Jangan bersedih terhadap setiap bencana yang menimpa. Yakinlah, akan datang kemudahan. Iliya Abu Madhi berkata : Wahai yang mengadu, tidak ada penyakit bagimu. Bagaimana kamu akan makan jika dalam kea ...

Inilah Batas Minimal Kewajiban Suami Memberi Nafkah Biologis Pada Istri

Suami wajib memberikan nafkah kepada istrinya. Bukan hanya nafkah materi, tetapi juga nafkah biologis. Lalu, berapa lama batas minimal suami memberi nafkah biologis pada istrinya? Ibnu Hazm berkata: “Suami wajib menjimak istrinya sekurang-kurangnya satu kali dalam sebulan jika ia mampu, ...